hal yang paling penting adalah bukanlah SIAPAKAN KAMU tetapii APA YANG SUDAH KAMU LAKUKAN



Sabtu, 17 November 2012

Perawatan Gigi dan Mulut Bagi Anak Berkebutuhan Khusus


Masalah kesehatan gigi dan mulut apa saja yang sering dialami anak-anak berkebutuhan khusus?
1. Gigi berlubang (karies gigi) disebabkan antara lain oleh kelainan bentuk dan struktur gigi
(anomali), frekuensi muntah atau gastroesophangeal refluks, jumlah air ludah kurang,
pengobatan yang mengandung gula atau diet khusus yang memerlukan pemberian susu botol
yang diperpanjang dan keterbatasan anak ataupun kemauan dari orang-orang sekitar untuk membantu membersihkan gigi dan mulut secara rutin setiap hari.
2. Penyakit jaringan penyangga gigi (periodontal) seperti gusi berdarah, kegoyongan gigi dan
karang gigi. Kondisi ini disebabkan oleh kebersihan mulut yang kurang diperhatikan karena
ketidakmampuan menggunakan sikat gigi dengan benar, pola makan yang kurang baik dan
efek samping dari obat-obatan yang dikonsumsi. Radang pada jaringan periodontal yang parah dapat mengakibatkan anak kehilangan gigi.
3. Maloklusi terjadi karena adanya keterlambatan erupsi gigi, tidak ada benih gigi, gigi berlebih, gangguan fungsi hubungan otot-otot dalam mulut dan periodontal sehingga rahang atas maju, gigitan terbuka dan gigitan silang. Bruksism (ngerot) pada penderita cerebral palsy mengakibatkan gigi rahang atas maju ke depan. Untuk menangani bruksism dapat digunakan bite guard.
4. Bernafas melalui mulut (pernapasan mulut kronik) disebabkan oleh jalan nafas yang lebih
sempit sehingga anak berkebutuhan khusus cenderung bernafas melalui mulut. Pernafasan
mulut kronis ini menyebabkan ukuran lidah membesar (makroglosia) dan permukaan lidah
beralur dalam dan kering sehingga menimbulkan bau mulut (halitosis) dan iritasi pada sudut
bibir (angular cheilitis). Kondisi ini akan mempengaruhi fungsi bicara dan pengunyahan.
5. Trauma atau benturan sering terjadi pada anak-anak dengan gangguan psikososial dan
perilaku karena jatuh ataupun kecelakaan.
Perawatan gigi apa saja yang dapat dilakukan pada anak berkebutuhan khusus?
Perawatan Preventif.
Tindakan pencegahan penyakit gigi dan mulut pada anak berkebutuhan khusus:
1. Pemberian fluor. Pemberian fluor pada anak berkebutuhan khusus dapat diberikan secara
sistemik atau topikal dalam bentuk gel.
2. Kontrol Plak dengan cara menyikat gigi yang tepat, mengatur pola makan anak dan
penggunaan obat kumur. Pada anak berkebutuhan khusus yang disertai gangguan fungsi otot
pengunyahan biasanya sisa makanan sering kali masih terkumpul disekitar giginya. Pemberian obat kumur yang tidak mengandung alkohol dapat digunakan pada anak yang sudah dapat berkumur untuk membantu membersihkan sisa makanan dan berfungsi sebagai antiseptik.Pemberian antiseptik bentuk gel juga dapat diberikan secara rutin.
3. Pembersihan karang gigi
4.Penutupan pit dan fissure sealant. Sealant adalah bahan tambal cair yang mengisi alur-alur permukaan gigi geraham tetap anak yang dalam sehingga mencegah partikel makanan masuk. Penutupan pit dan fissure sealant efektif mencegah gigi berlubang.
Perawatan Kuratif dan rehabilitatif.
Penambalan maupun pencabutan pada anak berkebutuhan khusus maupun normal pada dasarnya sama, namun jika disertai dengan adanya kelainan sistemik maka penanganannya dilakukan secara multidisipliner dengan dokter anak dan dokter anestesia. Kerjasama dengan terapis wicara dan ahli gizi sangat berpengaruh pada kesuksesan perawatan. Penggunaan alat orthodonsi juga dapat dilakukan pada anak berkebutuhan khusus dengan pertimbangan yang tepat.
Tips untuk diingat
Beberapa hal yang perlu diperhatikan apabila anak berkebutuhan khusus datang ke dokter gigi antara
lain:
1. Sebaiknya sebelum anak mendatangi dokter gigi anak, orang tua datang terlebih dahulu
berkonsultasi sebab perawatan gigi anak berkebutuhan khusus membutuhkan identifikasi dini
mengenai riwayat medis, kemampuan kooperatif, pemahaman, adanya tidaknya fobia dan
hal-hal spesifik lain yang penting. Hal ini akan menjadi dasar pemilihan teknik manajemen
tingkah laku yang diberikan pada anak. Pada kasus ringan dokter gigi anak akan menerapkan teknik non farmakologi, yaitu Tell Show Do, modelling, positive reinforcement, distraksi, desensitisasi. Sedangkan pada kasus berat akan dipilih teknik farmakologi: sedasi dan general anastesia.
2. Membuat perjanjian jadwal kunjungan dokter gigi anak terlebih dahulu. Sebaiknya kunjungan dilakukan pada jam-jam yang tidak terlalu sibuk, atau dijadwalkan pada urutan pertama agar anak tidak perlu menunggu.
3. Pada anak dengan gangguan psikososial dan perilaku membutuhkan waktu untuk
membiasakan diri dengan lingkungan baru. Oleh sebab itu perlu kerjasama orang tua dan
dokter gigi anak. Pada kunjungan pertama, anak diperkenalkan dengan dokter gigi anak dan
lingkungan perawatannya. Alat bantu visual seperti gambar sikat gigi, pasta, cara menggosok
gigi dan alat elektronik (kamera) dapat digunakan untuk menumbuhkan sikap positif anak.
Sumber :  drg. Lila Susanti, Sp.KGA

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar